3 Alasan Remaja Anda Harus Melihat Perguruan Tinggi yang Jauh Dari Rumah

Saya selalu harus bertanya kepada siswa saya seberapa dekat atau jauh mereka ingin berada. Jawaban yang saya terima sering mengungkapkan tingkat kecemasan yang tinggi yang dimiliki orang tua tentang anak remaja mereka yang bersekolah jauh dari rumah.

Tugas saya adalah membantu siswa mengidentifikasi perguruan tinggi yang sesuai dengan mereka secara akademis, sosial, dan pribadi. Saya memastikan setiap siswa saya memasuki tahun terakhir sekolah menengah atas dengan membawa daftar perguruan tinggi potensial. Kriteria yang dieksplorasi dan dipertimbangkan termasuk kekakuan akademik, kegiatan yang tersedia, suasana kampus, kemungkinan jurusan, iklim, ketersediaan bantuan akademik, ukuran kampus, ukuran kelas, biaya, agama, iklim politik dan banyak lagi.

Sebelum saya memulai penelitian ekstensif saya untuk menemukan sekolah yang memiliki, katakanlah, panjat tebing, kemampuan untuk bergabung dengan grup musik tanpa menjadi mahasiswa jurusan musik, liberal, tetapi tidak terlalu liberal, dan kemungkinan jurusan ganda di bidang teknik dan denda. seni, saya selalu harus bertanya, Apakah Anda ingin tetap dekat atau akankah Anda menganggap perguruan tinggi jauh dari rumah?



Kenapa itu

Jawaban-jawaban yang saya terima dari para siswa seringkali mengungkapkan tingginya tingkat kecemasan orang tua terhadap anak-anak mereka yang bersekolah di perguruan tinggi yang jauh dari rumah.

Orang tua saya dan saya telah sepakat untuk tidak lebih dari setengah hari perjalanan. (Apakah itu 3 jam atau 6?)

Ayah saya ingin bisa mendapatkan saya cepat dalam keadaan darurat. (Selalu hubungi 911 sebelum menelepon orang tua Anda.)

Putri saya merasa nyaman jika ada anggota keluarga di dekatnya. (Apakah kita berbicara nenek atau sepupu ketiga dua kali dihapus?)

Saya ingin bisa pulang ke rumah untuk semua liburan. (Kamu akan.)

Orang tua saya mengatakan itu terserah saya, tetapi mereka ingin saya dekat dengan rumah. Jadiā€¦. (Bersalah. Bersalah. Bersalah.)

Saya benar-benar mengerti. Membiarkan anak Anda menjadi mandiri bisa menakutkan dan bahkan menyebabkan kepanikan. Tapi, Anda memiliki begitu banyak latihan dengan ini! Ingat ketika mereka berdua dan Anda membiarkan mereka berjalan tanpa memegang tangan Anda? Dan kemudian mereka berusia lima tahun dan Anda melihat celana ketat merah atau ransel biru berbaris menaiki tangga bus sekolah untuk pertama kalinya. Pukul enam, ANDA adalah orang yang melepaskan roda latihan dari sepeda dan berlari di samping mereka, memegang kursi. Dan kemudian ... Anda melepaskannya.

Maju cepat sepuluh tahun dan Anda bahkan memberi mereka kunci mobil Anda. Dan sekarang Anda mengirim mereka ke perguruan tinggi, sebagai orang dewasa yang masih membutuhkan Anda tetapi tidak dengan cara yang sama, hadir secara fisik, seperti yang mereka lakukan sebagai siswa sekolah menengah yang tinggal di rumah.

Jarak, meskipun mungkin menggelegar dalam jangka pendek, dengan cepat menjadi kurang relevan dengan hubungan antara orang tua dan anak. Mahasiswa membutuhkan keluarga mereka untuk bertindak sebagai pemandu sorak yang mendukung, yang dapat mereka andalkan untuk berada di ujung lain telepon atau teks untuk menunjukkan minat dan perhatian dan untuk menawarkan kebijaksanaan dan nasihat.

Saya mendengar Anda memprotes: Tapi anak saya tidak terbiasa jauh dari rumah! Dia akan rindu ! Dia akan merindukan anjing itu! Ya, pergi ke perguruan tinggi adalah penyesuaian dan ini akan berlaku apakah mereka dua jam dari rumah dengan mobil atau empat jam dengan pesawat. Tapi, itu akan baik-baik saja. Generasi Z hidup di dunia digital. Anak-anak terhubung sepanjang waktu. Mereka akan terus berkomunikasi dengan teman-teman mereka dari sekolah menengah.

Dan mereka juga akan tetap terhubung dengan Anda karena Anda adalah ibu atau ayah mereka dan mereka membutuhkan Anda. Mereka bahkan dapat menghadapi waktu dengan anjing.

Jadi, mengapa Anda harus mempertimbangkan perguruan tinggi yang jauh dari rumah, lebih jauh dari setengah hari perjalanan dari rumah Anda?

3 Alasan untuk Mempertimbangkan Perguruan Tinggi yang Jauh Dari Rumah

KARENA LEBIH MUDAH UNTUK MASUK! Konselor penerimaan perguruan tinggi bertanggung jawab untuk membangun kelas mahasiswa baru yang beragam. Ini berarti bahwa mereka menginginkan anak-anak dari 50 negara bagian. Jadi, jika Anda berasal dari Pennsylvania, semuanya sama, Anda kemungkinan besar akan diterima di sebuah perguruan tinggi di Minnesota daripada yang dekat dengan rumah karena lebih sedikit siswa dari Pennsylvania yang mendaftar ke perguruan tinggi di Minnesota.

Dan kemudian ada aspek budaya: Berada lebih jauh dari rumah akan cenderung memberi anak Anda pandangan dunia yang lebih luas. Mereka akan bertemu orang-orang dari tempat lain, dengan latar belakang dan titik acuan yang berbeda dari mereka sendiri, dan mereka memiliki pengalaman baru. Dia akan lulus dari perguruan tinggi dengan minat baru dan zona nyaman yang diperluas, dan mungkin apresiasi yang lebih baik dan lebih kuat terhadap rumah.

Akhirnya, ada banyak hal yang bisa dikatakan untuk mengirimkan pesan kepada anak-anak Anda bahwa Anda mempercayai mereka untuk mandiri, Anda menghargai dan menghormati kemandirian mereka, dan Anda percaya bahwa mereka mampu menangani hidup mereka.

Jadi, ketika menyiapkan pagar pembatas di sekitar pencarian perguruan tinggi siswa Anda, saya harap Anda akan mempertimbangkan bahwa penerbangan singkat, daripada perjalanan panjang, dapat mengakibatkan siswa Anda menemukan perguruan tinggi yang cocok dengan impiannya.

Kredit foto: Universitas Daytripper

Terkait:

Diterima di Sekolah Jangkauan? 5 Hal yang Perlu Dipertimbangkan Pertama

College Fit: Apa Artinya dan Mengapa Penting

Perlengkapan Perguruan Tinggi: Tempat Terbaik untuk Berbelanja Hadiah Logo

Michelle McAnaneyMichelle McAnaney adalah pendiri mata-mata kampus , sebuah perusahaan konsultan pendidikan independen layanan penuh yang membantu siswa dan keluarga di seluruh AS dan internasional dengan seleksi perguruan tinggi dan proses aplikasi. Sebelum mendirikan The College Spy, Michelle adalah seorang konselor bimbingan dan pendidik selama lebih dari 15 tahun, termasuk menjabat sebagai Direktur Bimbingan di dua sekolah menengah, seorang profesor perguruan tinggi tambahan dan tutor GED. Michelle memegang gelar master dalam konseling sekolah dan gelar sarjana dalam pengembangan manusia. Dia baru saja menyelesaikan program sertifikat UC Irvine dalam konsultasi pendidikan dan merupakan Praktisi Bersertifikat MBTI (Myers-Briggs Type Indicator) dan Praktisi Master NLP (Neuro-Linguistic Programming). Michelle mengunjungi lebih dari 40 perguruan tinggi setiap tahun sehingga dia memiliki pengetahuan langsung tentang perguruan tinggi dan universitas yang akan dipertimbangkan kliennya. Anda dapat menemukannya di Facebook , Indonesia , Instagram dan LinkedIn.

MenyimpanMenyimpan

MenyimpanMenyimpan

MenyimpanMenyimpan

MenyimpanMenyimpan

MenyimpanMenyimpan

MenyimpanMenyimpan

MenyimpanMenyimpan

MenyimpanMenyimpan

MenyimpanMenyimpan

MenyimpanMenyimpan

MenyimpanMenyimpan

MenyimpanMenyimpan