Anak Kuliah Pulang Tapi Tidak Pernah Sama

Saya merindukan semua kebersamaan keluarga ... visi yang saya miliki tentang momen liburan tradisional itu, yang tidak terjadi begitu saja.

Tidak lama setelah memindahkan putri saya ke asramanya, saya mulai menutup pintu kamar tidurnya. Tampaknya praktis, cara yang lebih cerdas untuk mengelola panasnya musim panas dan anjing-anjing kami yang akan berlama-lama dan menjelajah tanpa pengawasan. Segera saya menerima itu hanya lebih mudah dengan cara ini. Lebih mudah untuk bergerak menyusuri lorong tanpa melihat kamar kosong yang ditinggalkannya dan merasakan sedikit rasa sakit di dadaku. Perasaan yang ibu rasakan, ketika seseorang tidak berada di tempat yang seharusnya, di mana mereka selalu berada.

Putri saya telah mengemasi selimut favoritnya, membiarkan bagian atas meja riasnya telanjang, dan kamarnya bersih dari pakaian bekas. Kelap-kelip lampu masih tergantung di atas tempat tidurnya, tidak menyala, dan aku merindukan kilauan dan kilauannya, aku merindukan kilauan dan kilauannya.



ibu dan putri remaja

Setelah anak remaja Anda pergi ke perguruan tinggi, kepulangan tidak pernah seperti yang kita harapkan. (Twenty20 @dbpicado)

Saya sangat menantikan kepulangan putri kuliah saya

Dengan setiap kepulangan, saya akan membuka kembali pintu dan menyegarkan kamarnya, mencoba mengisi ruang steril dengan kenyamanan yang akrab. Saya telah sibuk mempersiapkan musim liburan ini yang berakar pada keluarga. Berbelanja hadiah yang berarti untuk anak saya ini yang telah dewasa saat kuliah. Saya telah merencanakan makanan favoritnya dan membayangkan waktu yang akan kami habiskan bersama melakukan semua hal yang telah dilakukan keluarga kami untuk setiap musim liburan sebelumnya.

Dia ada di rumah sekarang, dan kamarnya penuh lagi. Di sudut kamarnya adalah ransel kuliahnya, tas jinjingnya dan tas Ikea bergagang biru yang sudah dikenalnya yang membawa barang-barangnya telah pulang lagi. Dan aku tidak bisa tidak menatapnya, dengan rasa heran dan damai, seolah-olah dunia ini baik-baik saja karena dia berada di bawah atapku sekali lagi.

Tapi lebih dari itu juga, cara dia bergerak yang baru, dengan kepercayaan diri yang anggun yang tidak ada sebelumnya. Cara dia berbicara, dengan sedikit keragu-raguan, kekuatan yang kaya pada suaranya saat dia membagikan pendapatnya atau sesuatu yang membuat kita tertawa. Keheningannya yang tenang saat dia membaca, puas hanya dengan duduk, lebih sabar daripada adik perempuannya. Dengan semua kebaruan ini, saya masih melihat sekilas gadis kecilnya, masih dengan rambut ikal panjang berwarna merah yang menolak untuk dijinakkan.

Natal berlalu dalam kebingungan yang tak terduga. Virus flu menyebar ke seluruh rumah memaksa kami membatalkan rencana yang kami buat untuk melihat lampu liburan, makan malam di luar. Kami bahkan harus membuang rencana makan tradisional di rumah yang rumit untuk Malam Natal dan Hari Natal. Terlalu khawatir tentang bagaimana perasaan semua orang, saya tidak punya banyak waktu untuk merenungkan betapa tidak sempurnanya semuanya sampai hari itu hampir berlalu.

Saya menemukan putri saya meringkuk di sofa, sibuk dengan hadiahnya dan tampak tenang. Saya meminta maaf bahwa ayahnya tidak terlalu menikmati liburan, karena dia tidur dari penyakitnya di sisi lain rumah. Ibu, tidak apa-apa, katanya. Sudah tenang dan santai, dan saya agak membutuhkan itu sekarang.

Tanggapannya menenangkan saya, namun saya masih kecewa. Aku rindu semua kebersamaan keluarga Saya mengandalkan untuk menopang saya selama bulan-bulan mendatang ketika dia akan pergi lagi. Penglihatan yang saya miliki tentang momen liburan tradisional itu, itu tidak terjadi.

Suasana liburan berubah saat dia membuat rencana untuk mengisi minggu terakhirnya di rumah, berkumpul dengan teman-teman dan bahkan mempersiapkan semester berikutnya. Dan saat saya duduk di dekat cahaya pohon Natal saya, mencoba menahan ketidakpuasan saya, saya tahu saya bukan satu-satunya. Media sosial menceritakan kisah demi kisah, kekecewaan liburan, pergeseran prioritas dan perhatian dari keluarga ke teman, dengan orang tua yang tidak yakin bagaimana perasaan tentang anak-anak kuliah mereka yang kembali dan harapan yang tidak terpenuhi.

Saya memilih bersyukur. Saya bersyukur putri saya tetap positif dan membantu dan dia tidak terlalu kecewa dengan perubahan rencana. Saya bersyukur untuk makanan gourmet, kalkun mentah segar di lemari es yang bisa disiapkan Sabtu ini, dan steak yang kemungkinan besar akan ada di menu Jumat malam ini.

Saya bersyukur keluarga sedang dalam perbaikan, dan kami dapat memeriksa beberapa hal sederhana dari daftar liburan kami seperti menikmati kue coklat tiga kali lipat, putri saya membuat dari awal, menonton Besar Panggang Inggris bersama-sama, bermain permainan papan baru dan mengerjakan teka-teki Natal.

Ini adalah saat-saat yang akan saya nikmati.

Tips mengatur liburan bersama remaja

Allison Carmen, pembawa acara Podcast dan penulis Karunia Mungkin: Menemukan Harapan dan Kemungkinan di Saat-saat Yang Tidak Pasti, berfokus pada perspektif berbeda yang dapat diterima orang untuk mengurangi stres, kekhawatiran, dan kecemasan mereka. Dia membagikan saran-saran ini untuk mengelola liburan; liburan yang mungkin tidak akan pernah sama, sekarang Anda memiliki anak usia kuliah.

  • Berhenti sejenak dan bernapas, alih-alih bereaksi.
  • Beri anak-anak Anda ruang.
  • Latihlah Ucapan Syukur-tulis pernyataan beberapa kali sehari untuk memusatkan diri Anda pada hal-hal sederhana.
  • Jangan mengambil hal-hal pribadi, anak-anak Anda berkembang dan menemukan jalan mereka.
  • Tetap tenang dan hadir jika memungkinkan, menerima.

Semakin kita menolak keadaan dengan anak-anak kita, liburan akan semakin menyakitkan, Yang terbaik adalah membiarkan mereka apa adanya, meskipun terkadang menyakitkan.

Memiliki anak-anak di rumah untuk liburan selalu mengingatkan saya pada kutipan dari Henry Wadsworth Longfellow iniā€¦ Carmen berbagi, Hal terbaik yang dapat dilakukan seseorang saat hujan adalah membiarkan hujan turun.

Anda Mungkin Juga Ingin Membaca:

Saya Datang Untuk Menerima Sarang Kosong Sebagai Normal Baru Kami

Pakar Sarankan 7 Cara Ini untuk Membantu Menyesuaikan Diri dengan Sarang Kosong Anda